Orbitkan Chairul Tanjung for President Melalui Propaganda Gaya Intelijen

Mantan Kepala Badan Intelijen Negara (BIN) Jenderal (Purn) A M Hendropriyono menulis satu artikel kontroversial di Koran Kompas 5 November 2012 berjudul “Presiden 2014: Muda Nonmiliter”. Tulisan yang sangat penting menurut saya, mungkin bisa menjadi satu bagian sejarah yang akan dicatat republik ini. Tulisan yang tajam dan menohok, yang mampu membuat panas telinga orang yang disiratkan.
Dalam tulisan itu, beliau bermain dengan argumen yang sangat baik: terstruktur, logis, dan padat – ciri khas dari seorang intelijen ketika menuliskan report. Setidaknya begitulah ilmu yang pernah saya dengarkan dari seseorang yang pernah bergelut dalam dunia informasi bawah tanah.
Bagian penting dimulai dengan sorotan, mungkin lebih tepatnya serangan terbuka terhadap purnawirawan tua yang berniat untuk menjadi calon presiden. Saya coba uraikan permainan silogisme beliau:
  1. Gajah Mada tetap merupakan simbol keprajuritan yang dibanggakan TNI dan Polri.
  2. Walaupun namanya besar karena jasa-jasanya yang luar biasa bagi negara, namun (Gajah Mada) tak ingin menjadi raja.
  3. Sekarang, keteladanan Gajah Mada justru diikuti secara terbalik. Para purnawirawan tua membesarkan namanya lewat media massa justru karena ingin menjadi presiden.
Dari tiga buah premis berupa fakta diatas, kita dipaksa untuk mengambil kesimpulan bahwa para purnawirawan tua yang ingin menjadi presiden adalah tidak mengikuti teladan simbol keprajuritan mereka.
Beliau melakukan dua hal sekaligus: mengingatkan para purnawirawan tua dan memberi sinyal kepada publik bahwa apa yang dilakukan oleh beberapa purnawirawan tua itu tidak sesuai dengan keteladanan Gajah Mada.
Dan aroma propaganda sudah mulai tercium…
Bagian berikutnya, beliau beretorika dengan membenturkan beberapa argumentasi dan fakta untuk mengarahkan pembaca/publik mengambil kesimpulan.
  1. Seorang calon presiden harus muda. Karena secara mental kaum muda punya semangat lebih menggelora. Secara fisik lebih kuat dan secara psikis lebih tahan, terutama dalam daya tahan kerja intelektual mereka.
  2. Dalam teori demokrasi, dasar kedaulatan politik yang dijunjung adalah supremasi sipil. Jadi, anggota militer muda yang mau mencalonkan diri sebagai presiden harus berhenti dahulu sebagai tentara dan kembali jadi orang sipil.
  3. Namun, sesuai Kitab Undang-undang Hukum Disiplin Militer dan Kitab Undang-undang Hukum Pidana Militer, berhenti secara tidak sah dari militer berarti desersi (meninggalkan “tugas” atau tanpa izin dan dilakukan dengan maksud tidak kembali)
  4. Namun, dalam keadaan transisi, rakyat masih mendambakan lebih kuatnya disiplin nasional, baik disiplin birokrasi dan aparatur, disiplin legislasi, maupun disiplin sosial. Rakyat berharap hadirnya kepemimpinan nasional yang tegas agar ide liberal tentang kebebasan tidak terus makin bergulir ke arah anarkisme.
Dari empat buah premis diatas, kita diarahkan mengambil kesimpulan bahwa peluang anggota TNI dan Polri untuk menjadi presiden adalah tertutup, karena calon presiden muda dari kalangan militer adalah tidak memungkinkan. Namun disisi lain, rakyat masih membutuhkan figur pemimpin yang tegas seperti seorang militer.
Premis 1 dan 4 adalah argumentasi, sementara 2 dan 3 adalah fakta. Konstruksi retorika yang luar biasa, sayangnya beliau tidak memisahkan fakta dengan argumentasi. Akibatnya aroma propaganda semakin terasa.
Berikutnya beliau mengemukakan argumentasi baru tentang figur seperti apakah yang layak menjadi presiden, sebagai solusi atas permasalahan diatas.
  1.  Oleh karena itu, untuk menjawab keinginan rakyat kita, jalan terbaik adalah mendukung calon sipil yang berjiwa militer. Hanya pemimpin yang berjiwa tegas, disiplin, dan merakyat yang dapat membawa Indonesia benar-benar berdaulat di bidang politik, berdiri di kaki sendiri di bidang ekonomi, dan berkepribadian di bidang kebudayaan.
  2. Para pemuda dari kalangan sipil kini harus didorong agar berani dan mampu tampil di depan untuk membangun negara Pancasila dalam bingkai demokrasi yang beretika.
Kok rasanya saya tiba-tiba mengingat satu nama ketika membaca bagian itu. Ya, figur seperti itu pernah saya baca dalam sosok yang digambarkan buku Chairul Tanjung Si Anak Singkong. Silahkan anda baca kalau ingin membuktikan.
Beliau menutup permainan argumentasi ini dengan sangat straight.
“Kesempatan bagi para purnawirawan tua untuk memimpin bangsa ini dengan berada di depan dirasakan telah cukup. Sekarang waktunya kaum militer muda dan bekas militer yang sudah tua mendukung kepemimpinan nasional sipil dari belakang….”
Pesona kecerdasan dari bapak mantan intelijen negara yang terhormat ini memang sangat luar biasa. Sama seperti ketegasan yang terlihat dari sorot matanya yang tajam, yang mampu membuat orang yang diselidikinya tidak berdaya, yang mampu membuat lawan pandangnya bergidik.
Beliau terlihat seperti sedang menjalankan operasi propaganda untuk pembentukan opini publik, yang dilakukan dengan cara yang sangat elegan, yang membuat saya semakin kagum dengan profesi intelijen dan sosok beliau khususnya.
Hubungan Si Anak Singkong dengan Hendropriyono memang tidak banyak terendus publik, namun kalangan dunia usaha pasti tahu kedekatan mereka. Hendropriyono adalah komisaris di Carrefour yang dimiliki oleh Si Anak Singkong.
Kalau memang dari awal Chairul sudah merencanakan ini semua, betapa visioner dan taktisnya si Anak Singkong yang sekarang sudah berubah menjadi Si Anak Menteng ini. Saya juga semakin kagum dengan sosok Chairul Tanjung.
Si Anak Singkong yang memiliki banyak modal, didukung oleh ketajaman insting ala intelijen yang dimiliki Hendropriyono, adalah kombinasi yang tak terbayangkan. Calon Presiden yang didukung oleh operasi-operasi intelijen yang kuat adalah strategi yang luar biasa, bahkan mungkin tidak akan mampu dibendung. Apalagi jika digandakan dengan kekuatan mesin Partai Politik.
Succes story peran vital dari kekuatan intelijen bisa dilihat dari Israel yang didukung oleh kecanggihan Mossad. Ilmuwan berdarah Yahudi Charles Proteus Steinmetz (1865 – 1923) yang sudah mematenkan lebih dari 200 penemuan, pernah berkata: “Akan tiba waktunya bagi suatu negara kecil berdaulat, yang lapisan pertama pertahanannya adalah pengetahuan.” Dan nubuat tersebut akhirnya terjadi pada Israel, negara yang tidak memiliki apa-apa tetapi mampu berdaulat. Semuanya karena peran ilmu pengetahuan yang dimiliki intelijen Mossad mereka.
Jika Obama Si Anak Menteng baru saja terpilih jadi Presiden Amerika Serikat untuk periode yang kedua, mungkinkah Chairul Si Anak Singkong akan terpilih jadi Presiden Indonesia?

Dan yakinlah, Bapak Hendropriyono tidak akan menuntut apa-apa, sesuai dengan prinsip hidup seorang intelijen: “Berani tidak dikenal, mati tidak dicari, berhasil tidak dipuji, dan gagal dicaci maki.” Selamat berjuang dari belakang, semoga bapak sehat selalu.

——————————————————————————————————————————————————–

Note: Ternyata sudah ada yg bersusah payah mengetik artikel Hendropriyono dalam Koran Kompas tersebut, klik disini untuk membaca.

Credit: armanboy.blogspot.com

About Sustaindo - Sustainability Indonesia
Entrepreneurship NOW!. You can donate using credit card via Paypal. Here: https://www.paypal.com/cgi-bin/webscr?cmd=_s-xclick&hosted_button_id=W2472XU5QCJ9J Thank you

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: